Menulis hal berkaitan agama

Assalamualaikum dan hai para pembaca blog alongxp.com, kali ni saya nak kongsikan pasal menulis hal berkaitan agama.

Masa saya buat entri, dalam pada masa yang sama saya tengah siapkan page servis menulis artikel yang saya tawarkan.

Dan salah satu syarat yang saya letakkan dalam tu adalah saya tak akan menulis hal berkaitan agama.

Kenapa?

Menulis hal berkaitan agama

Sebab pada saya, ia sesuatu yang besar dan sensitif. Malah, walaupun berkaitan agama islam sekalipun.

Walaupun saya islam, ilmu yang saya ada adalah cetek. Dosa saya dah cukup banyak, nisbah dosa saya pasti lebih banyak berbanding pahala saya.

Prinsip saya, lebih baik saya tak tambah pahala daripada saya menambah dosa.

“Sampaikanlah walau sepotong ayat”

yup… itulah yang sering di seru oleh ramai orang, tapi ramai juga mereka yang menyebarkan ayat-ayat palsu dan hadis palsu.

Selama ini, kita banyak di serap dengan hadis-hadis palsu.

Sebab itu saya kerap nasihatkan keluarga saya, kalau malas nak jadi akan kebenaran sesuatu perkara tu, jangan share, terutama benda yang melibatkan agama.

Biasanya bila orang share bab agama, terutama hadis, saya akan tanya ‘riwayat siapa?’ Jawapan mereka, ‘mana aku tau, aku share je’, ‘copy & paste, faham tak?’

Meletakkan ayat ‘copy & paste dari group sebelah’ tak akan melepaskan diri anda dari dihukum sama ada di dunia atau di akhirat.

Bab agama, kita serahkan kepada mereka yang lebih arif dan bertauliah untuk sebarkan sebab mereka lebih tahu.

Sekali lagi saya katakan, bab agama adalah perkara yang sensitif, jadi untuk mengelakkan fitnah, dan mengelakkan akidah saya terpesong, saya fikir lebih baik saya menolak untuk menulis hal berkaitan agama.

Dan saya takut, dengan kepakaran saya mengarang ayat, secara tak sengaja, saya telah membawa banyak pihak ke arah yang salah terutama sekali hal agama islam.

Kalau nak ikutkan, banyak perkara berkaitan dengan agama islam saya nak kongsikan, walaupun benda tu bagus, tapi saya takut ianya sesuatu yang tidak sahih dan saya risau ayat saya membawa kepada pengertian yang salah.

Jadi itulah antara sebab kenapa saya tidak menulis hal berkaitan agama.

Harap faham

Hasil carian :

(Visited 42 times, 4,598,893)

2 thoughts on “Menulis hal berkaitan agama

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge